Pages

frustrated

Ga inget kapan terakhir kali gue ngerasain rasanya ngedown dan frustrasi kayak gini. Ini tuh kayak efek samping dari segala masalah yang ada. Hal-hal yang mengganggu pikiran gue :

Pertama, UKT gue tinggi banget di IPB, 9 jutta per semester, kalau jurusan gue kedokteran termasuk murah UKT segitu. Tapi, prodi gue tuh 'cuma' meteorologi! PTN top lain yang akreditasinya sama kayak IPB aja UKT maksimalnya ga semahal itu. Banding UKT? Jangan ngarep bisa banding UKT di IPB! Ga ada sejarahnya banding UKT bisa direspon (kalau ada juga jarang banget), kakak tingkat gue aja  ada yang bapaknya meninggal, kemudian dia banding UKT dan itu lamaaa banget permohonan banding UKTnya buat diproses, bisa lebih dari satu semester, bahkan sampai dibantu BEM fakultas baru diproses. Beasiswa? Susah ngarep beasiswa dengan UKT 9 juta di sini, kebanyakan beasiswa di sini memprioritaskan mahasiswa yang UKT nya rendah. Ada sih beasiswa PPA untuk mahasiswa berprestasi, tapi tetep prioritasnya yang UKT nya rendah. Gue ga mau nyusahin orang tuaa dengan UKT segitu, meskipun orang tua gue mau bayarin.

Kedua, gue jadi ragu masuk meteorologi IPB. Tiap ada yang nanya gue kuliah di jurusan apa dan gue jawab prodi gue meteorologi, ga sedikit yang nanya, "Kenapa ga di STMKG? Kan enak bisa langsung kerja" Yah, kalau misalnya gue bisa daftar ya mau gue masuk sono, masalahnya minus mata gue udah ga keitung berapa sekarang, sedangkan syarat masuk STMKG minus maksimal -2.00 D dan gak ada silindernya. Mata gue minusnya udah lebih dari -2.00 D dan kayaknya ada silindernya. Jujur aja, nyesel gue milih jurusan ini, sebenernya gue suka meteorologi dan ingin mempelajari tentang perubahan iklim lebih jauh, tapi gue harus realistis juga di mana gue kerja nantinya? Gue pengen lulus langsung kerja, gamau ngerepotin orang tua lagi. Kebanyakan kakak tingkat masuk meteorologi IPB karena pengen masuk BMKG. Padahal, BMKG cuma nerima sekitar 4-9 orang aja dari luar STMKG, itu juga kayaknya ga per tahun. Terus kalau ga keterima, mau kemana gue? Kerja di bank ? itu mah semua jurusan bisa, haha, ngapain masuk meteorologi.
Gue takut udah ngeluarin uang 9 juta per semester nantinya susah dapet kerja. Misalnya UKT gue gak  semahal itu, gue mau  lanjutin di meteorologi IPB karena beban gue untuk kuliah berkurang. Kalau pun nantinya gue pengen jadi wirausaha, ada prodi yang bisa mengembangkan kemampuan yang gue butuhkan untuk berwirausaha daripada prodi meteorologi ini. Banyak jurusan lain yang gue minati daripada meteorologi dan punya prospek lebih luas, jadi gue rasanya mau ngulang SBMPTN aja.

Ketiga, penolakan di  UKM ternyata bikin gue down juga, gue terlalu ngeremehin emang seleksi UKM itu. Di wawancara seleksi UKM itu gue sadar kalau gue ga bisa bahasa Inggris  meskipun gue ngerasa jago bahasa inggris karena nilai UN gue 9 dan TOEFL nyampe 500. Gini lah kalau sekolah di SMA di SMA yang bukan favorit, terlena ngerasa yang paling jago disekolahnya, setelah tau gimana kemampuan anak dari SMA lain, terutama SMA favorit, baru sadar kemampuannya ga ada apa-apa. Selain itu public speaking gue juga jelek, hal itu diutarakan secara langsung dan jelas oleh yang mewawancarai gue haha. Rasanya pengen deh bolos kuliah ikut les bahasa inggris atau pelatihan public speaking gitu haha.


Keempat, tugas tugas gue banyaaakk banget, tiap matkul tuh kayaknya ada tugas per minggunya, masalahnya abis UTS gue  pengen cabut dari IPB jadi tugas itu ga berfaedah buat gue  Tapi, gue harus selesain dulu tugas-tugas kelompok gue, dan ga lari dari tanggung jawab. Untung aja tuh tugas kelompok PKN gue kelarnya sebelum UTS, jadi abis UTS bisa langsung cabut gue :)

Note: maaf kalau tulisan ini terlalu menjelek-jelekkan IPB, tapi itu memang keluhan gue sama IPB. Mahalnya UKT, dan susah buat banding UKT. Maaf juga kalau terkesan meremehkan meteorologi, jangan salah lho, gue suka meteorologi, dan andai meteorologi di PTN (kalau meteorologi di STMKG itu jelas kerjanya mau ngapain :p) itu lapangan kerjanya luas jg gue ga bakal pindah dari prodi itu,
0

copyright © . all rights reserved. designed by Color and Code

grid layout coding by helpblogger.com